Thursday, April 16, 2020

Lagi, Pasien Positif Corona di Grobogan Berbohong, 20 Perawat Wajib Isolasi

 Bupati Grobogan Sri Sumarni menyampaikan tambahan pasien positif Covid-19, Rabu (15/4/2020). Saat hasil uji swab yang dilakukan di laboratorium Jogja keluar, ternyata S dinyatakan positif Covid-19

JATENG7.GROBOGAN - Jumlah pasien positif Corona yang dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr R Soedjati Purwodadi kini bertambah menjadi tiga orang. Satu pasien yang terinfeksi Corona berinisial S asal Desa Sumberjosari Kecamatan Karangayung baru diketahui hasil swab test-nya pada Rabu (15/4/2020).

Pria berusia 43 tahun tersebut sempat viral karena tidak jujur dengan riwayat perjalanannya ketika diperiksa di RSUD Purwodadi“Pasien S tidak berterus terang atau tidak jujur soal potensi terkena virus corona saat diperiksa pada Senin [30/3/2020]. Padahal ia baru saja pulang dari Jakarta. Sehingga S saat itu dirawat di bangsal biasa yakni ruang Nusa Indah RSUD dr. R. Soedjati Purwodadi,” jelas Direktur RSUD dr R Soedjati Purwodadi Bambang Pujiyanto.

Namun karena ada keraguan dengan kondisi S, dokter spesialis paru-paru di RS kemudian melakukan pendalaman. Pasien S, kemudian menjalani rapid test pada Kamis (2/4/2020) dan hasilnya positif sehingga langsung masuk ruang isolasi RSUD Purwodadi.

Kemudian pada Senin (6/4/2020) dilakukan tes swab dan pasien S diperbolehkan pulang karena kondisinya membaik pada Rabu (8/4/2020). Sebelum pulang, pihak RSUD Purwodadi sudah menyampaikan jika pasien tetap harus menjalani isolasi mandiri di rumah selama menunggu hasil uji swab. Saat hasil uji swab yang dilakukan di laboratorium Jogja keluar, ternyata S dinyatakan positif Covid-19. Akhirnya, S dijemput petugas dari RSUD Purwodadi untuk kembali diisolasi.

“Tadi pagi, Rabu (15/4/2020) kami diberitahu dari laboratorium di Jogja, hasil uji swab pasien S positif Covid-19. Sehingga sesuai arahan Bupati Grobogan dan gugus tugas, petugas dari RSUD Purwodadi langsung menjemput pria berusia 43 tahun tersebut untuk dirawat di ruang isolasi,” ujar Bambang.

Bambang mengemukakan, lantaran itu sebanyak 20 perawat di RSUD dr R Soedjati harus menjalani rapid test dan isolasi mandiri. “Hasil rapid test pertama negatif, namun untuk memastikan kondisi kesehatan 20 perawat yang sempat kontak dengan pasien S, mereka akan kembali menjalani rapid test, Kamis (16/4/2020)."

Dengan ditambah pasien S, maka jumlah pasien positif Covid-19 di Grobogan menjadi tiga orang. Sementara jumlah PDP sementara 60 orang. “Dengan penambahan pasien positif corona jumlah pasien pengidap Covid-19 di Kabupaten Grobogan menjadi tiga orang. Sedang jumlah orang dalam pemantauan (ODP) 189 orang, selesai ODP 96 orang, kemudian total pasien dalam pengawasan (PDP) 60 orang, sembuh PDP 46 orang,” kata Bupati Grobogan Sri Sumarni. (tim jateng7/S.Priy@di).


Comments


EmoticonEmoticon

Related Post